Semasa

Anak KeciI MeninggI, Ibu Beberapa Kali Pngsan. Suami Pula Berkali2 Sebut ‘Kenapa Kau Nak, Knapa Bkn Aku’

Umum mengenali lelaki berhati mulia bernama Abam Botak yang terkenal kerana menawarkan perkhidmatan van jnzah di kawasan pedalaman Sabah.

Pemilik nama sebenar Yunizam Yusop, 33, ini bergiat aktif dalam aktiviti sukarelawan dengan menyediakan perkhidmatan van jnzah percuma turut membantu penduduk miskin tanpa mengira batas agama.

Di laman fb Abam Botak, beliau sering berkongsi aktiviti sewaktu melakukan kerja amal tersebut dan kebanyakannya pasti menyentuh perasaan ramai.

Terbaru, beliau berkongsi satu kisah yang cukup menyay.at hati mengenai sepasang suami isteri yang kehilangan anak tersayang.

RATAPAN IBU & AYAH

Sungguh subuh tadi adalah hari yang mendukacitakan.

Terdapat satu jnzah bayi syurga yang telah meninggalkan kita semua. Sakiit-sakiitnya, pdih dan sdihnya hati kita. Lagi sakiit dan pdihnya tidaklah dapat ditanggung oleh kedua ibu dan bapanya.

Sehingga kami yang berada di unit f.orensik subuh tadi pun semuanya turut mnangisi pemrgian bayi kecil ini.

Diceritakan kepada kami, anak kecil itu sudah dua tahun mend.erita sakiit dan seringkali berulang alik ke hspital.

Dan sepanjang tempoh itu jugalah ibunya berusaha merwatnya dan anaknya seringkali keluar masuk wad. Sungguh itulah dan sayangnya naluri seorang ibu kepada anaknya.

Anaknya derita dia juga turut merasakan d.eritanya.
Sakiit dan memang sakiit.

Semasa dimaklumkan anaknya sudah meninggI dnia. Sang ibu seringkali pngsan, tersedar dan pngsan semula. Mungkin hati sang ibu berkata ini hanyalah mimpi. Namun itulah realiti ibu.

Dan Sepanjang perjalanan jnzah anaknya ke unit forensik ibunya enggan wajah anaknya ditutup dengan kain putih, saudaraku!

Ditatapnya wajah anaknya dengan penuh kesedihan. Esakkan dan tngisan terus kedengaran hingga sukar untuk berkata-kata lagi.

Sampai di unit f.orensik, jnzah anaknya di sambut pula oleh sang ayah.

” Kenapa bukan aku nak!”
” Kenapa bukan aku!”

Aku terus cakap dengan lakinya. Bang angkatlah dan dukunglah jnzah anakmu, tidak payah la kita letak atas keranda.

Ikutkan cerita. Mulanya mereka hendak angkat jnzah anaknya dengan kereta sewa kancil sahaja.(Pairit)

Dan masa kami tawarkan van jnzah. Sang ibu berkata kami tidak ada duit dik!

Aku jawab, semuanya free kak. Jangan risau. Dan Sepanjang perjalanan sang ayah tidak henti-henti mnangis.

” Kenapa kau nak! Kenapa kau!
” Kenapa bukan aku!

Semasa sampai di lokasi yang dituju. Sang ayah cuba hulurkan duit kepada saya. Saya lihat terdapat beberapa keping duit seringgit-seringgit dan sehelai lima ringgit.

Ya Allah masa tu saya rasakan. Apakah semuanya kini hanya dinilai dengan wang ringgit.

Aku cakap ndak payah la bang. Simpan la duit tu buat urus jnzah anakmu. Kalau tidak ada kain kafan. Maklumkan sahaja kami. Banyak tu di pejabat. Ambil saja ndak perlu bayar apa.

InshaAllah. Pagi ni kami menunggu panggilan sahaja. Sekiranya jnzah hendak uruskan kami sedia berkhidmat sekiranya diperlukan.

Al-Fatihah buatmu nak!

Sambutlah tangan-tangan ibu dan ayahmu. Sambutlah tangan-tangan pakcik ya nak!

Kau lebih layak hidup untuk syurganya. Berbanding dengan dunia tipu-tipu yang fana ini.

Sumber:fb Abam Botak