‘Pandai Buat, Pndailah Tnggung’ – Jawapn Suami Bila Isteri Minta Tolong Slpas Brhutang Dgn Mamak Pakistan

Seorang wanita menyesaI gara-gara sikap terburu-burunya membuat pinjaman ah long. Bukan sahaja diburu kerana berhutng, malah lebih menyedihkan rumh tngganya juga rvntuh.

Kisah wanita berkenaan diceritakan seorang aktivis masyarakat, Natipah Abu menerusi satu perkongsian di Facebook agar menjadi pengajaran bersama.

” Sejak dua, tiga hari yang lalu, Kak Pah telah dihubungi seorang wanita yang ditimpa kesusahan… mnangis merayu bntuan.

” Kak Pah minta wakil kita turun jalankan sedikit si.asatan dan mengesahkan dia memang hidup di dalam tekana.n dan ketakvtan sebelum Kak Pah sendiri bercakap dengannya.

” Segala msaIahnya berpunca dari hutng ah long. Mula terjbak ah long gara-gara ingin Iari dari hutng dengan mamak Pakistan yang menjual perabot bila dia membeli sebuah kabinet dapur secara hutng tanpa pengetahuan suaminya.

” Sakit hati dikejar hutng mamak Pakistan, dia meminjam ah Iong hanya dengan cara mengambil nombor telefon ah long yang ditampal pada tiang elektrik di tepi jalan,” cerita Natipah.

Menerusi apa yang diceritakan wanita itu sendiri, wang yang dipinjamnya daripada ah long itu bukan sahaja digunakan untuk membayar hutng kabinet, sebaliknya digunakan untuk menampung perbelanjaan harian kerana wang yang diberi suami tidak mencukupi.

” Suaminya seorang penjawat awam. Ini perkahwinan keduanya dan dia janda beranak empat. Hutng mamak Pakistan selesai, dia kini dikejar ah long pula dan sehari dia perlu membayar RM37.

” Sebagai suri rumah yang tidak bekerja, jumlah itu sangatlah besar baginya.

” Tidak sedikit pun si suami bersimpati dengan msaIah si isteri walhal jumlah hutng itu tidaklah sebanyak mana pun. Tidak sampai RM2,000.

” Kata si suami ‘pandai buat, pandailah tanggung’, cerita Natipah.

Natipah (depan) sudah 11 tahun berada dalam lapangan kebajikan dan misi kemanusiaan.

Menurut Natipah lagi, lebih merunsingkan wanita itu, suaminya kini sudah lama tidak pulang ke rumah mereka.

” Sudah beberapa bulan anak-anak kandas sekolah. Sewa rumah pun sudah tiga bulan tertunggak.

” Makanan di rumah juga sudah kehabisan. ‘Suami tak kata pun dia tak mahu saya dah. Dia cuma kata nanti dia hantar surat mahkamh’,” ceritanya.

Menurut Natipah, wanita berkenaan kini terlalu tertek.an kerana msaIah rumh tngga dan menjadi burvan ah long yang mengvgut mahu mengambil barangan di rumahnya sebagai cagaran hutng.

” Yang pasti, kasihan sekali kepada anak-anak yang masih kecil.

” Tidak hanya menjadi korban runtuhnya rumh tngga ibu dan ayah pada awalnya, kini mereka turut mengalami tekan.an emosi berhadapan dengan ah long.

” Dalam saat begini, saudara mara juga menjauhkan diri. Dan untuk membawa dia memulakan hidup baru, banyak langkah yang harus disusun. Bukanlah sesuatu mudah,” cerita Natipah lagi.

Perkongsian tersebut meraih perhatian netizen yang rata-ratanya meluahkan rasa simpati dengan nasib wanita berkenaan.

” Saya cadang kita buat kutipan sikit tolong kakak ni, kasihan dah nak sambut lebaran. Para suri berfikiran jauh jika kita punya anak-anak… kerana hutng kabinet dapur maka ak1batnya sangat perit dan terkesan.

” Dia dah buat keputusan salah. Dia dah dapat pengajaran. Usahlah kita mengec4m dia seolah-olah satu hari nanti kita takkan buat keputusan salah dalam hidup.

” Semoga kes ni menjadi iktibar buat semua. Setiap orang biasa buat silap dan kesiIapan ini pengajaran bermakna dalam hidup supaya tak berulang,” demikian antara komen netizen.

Sumber:mstar [Gambar paling atas adalah sekadar HIASAN]