Semasa

‘Tugas Kau Mulia Aishah’ – Jururawat MeninggI Brsama Bayi Dlm Kndungan, Smpat Hubungi Mak Ayah Minta..

” Tugas kau mulia Cah, kau berkorban nyawa demi merawat pes4kit dan kami berbangga dengan kau.

” Kami sekeluarga masih terkejut dengan kejadian ini apatah lagi arwh meninggI dnia bersama bayi sulung berusia tujuh bulan yang dikandungnya,” kata Mohd Nur Amin Mohd Zamri, 25, dari Kampung Serting Tengah, di sini, hari ini.

Mohd Nur Amin berkata, kakaknya, Siti Aishah, 26, yang juga anak kedua daripada empat beradik merupakan jururawat di Hospital Labuan meninggI dnia pada jam 10.40 pagi semalam selepas dimasukkan ke wad, 26 Mei lalu.

Katanya, berdasarkan penjelasan arwh kakaknya itu sebelum ini, dia disahkan pos.itif COVlD-19 selepas menjadi kontak rapat kepada seorang pes4kit yang menerima rwatan di wad.

Menurutnya, kali terakhir dia berjumpa dengan Siti Aishah pada Januari lalu sebelum arwh bertukar ke Hspital Labuan berikutan suaminya, Leftenan Muhammad Iqmall Muhammad Sukri bertugas sebagai pegawai tentera udara di sana.

Sempat hubungi mak ayah minta halal makan minum

Mohd Nur Amin berkata, kali terakhir dia berhubung dengan arwh pada malam 30 Mei lalu menerusi aplikasi WhatsApp dan dia sempat memberikan kata-kata semangat kepada kakaknya itu.

” Arwh memberitahu masih demam, s.akit kepala selain degupan jantungnya dan bayi dalam kandungan laju namun tidak mengalami sesak nafas.

” Arwh kemudian menghubungi ibu dan ayah bagi meminta maaf selain mahu dihalalkan makan minum kerana arwh merasakan tidak akan bangun pada keesokan hari,” katanya.

Menurutnya, pada jam 12 tengah hari, 31 Mei lalu, abang ipar menghubunginya memaklumkan arwh dimasukkan ke unit rawatan rapi akibat pendrahan di dalam prut namun bayi dikandungnya dikatakan berada dalam keadaan baik.

Mohd Nur Amin berkata, dia sekeluarga terkejut dengan perkhabaran itu namun pada masa sama berharap tiada apa-apa yang akan berlaku ke atas arwh kakaknya.

” Namun pada jam 11 pagi semalam, kami dikejutkan dengan panggilan abang ipar yang memaklumkan kakak sudah meninggI dnia bersama bayi yang dikandungnya.

” Permintaan keluarga untuk mengebumikan arwh kakak di sini tidak dapat dilaksanakan berikutan keadaan semasa COVlD-19 selain faktor keselamatan kesihatan,” katanya.

Menurutnya, arwh kakaknya selamat dikebumikan di Labuan pada jam 10 pagi tadi.

Biarpun kehilangan arwh, Mohd Nur Amin berkata, dia dan keluarga reda dengan kejadian ini malah turut mengucapkan terima kasih kepada semua petugas di Hospital Labuan dan Tentera Udara Diraja Malaysia yang mengambil berat ke atas arwh kakaknya ketika menerima rawatan.

Warganet sebak

Sementara itu menerusi ruangan komen, rata-rata meluahkan simpati dan mengucapkan tkziah buat keluarga arwh selain mendoakan roh arwh.

” Perginya bersama anak dalam kandungan…semoga di tmpatkan di kalangan orang-orang yang beriman..” tulis Maziyati.

” Syurga buat mu…meninggI bersama anak dalam kandungan. Berat ujian buat suami dan keluarga arwh, moga tabah semuanya..” tulis Izhar.

” Seorang jururawat sanggup berkorban nyawa untuk negara…tapi sedih masih ada orang ambik peluang rentas negeri palsulkan surat dan macam..pikirlah sikit …yg kilang-kilang lagi taksub wang ringgit..buat mcm2 cara utk running kilang mereka..” tulis Sam.

Sumber:hmetr0